menu bar
close-grey

Sinar Mas Agribusiness and Food Dukung Pemasok di Aceh Capai 100 Persen NDPE

Posted: Jun 04, 2024 4 minute read SMART

Subulussalam, Aceh— Sinar Mas Agribusiness and Food mendukung pemasok produk minyak kelapa sawit dan turunannya di Provinsi Aceh untuk mencapai 100 persen No Deforestation, No Peat, and No Exploitation (NDPE) melalui inisiatif Transformasi Pemasok. Pada tahun 2023, pemasok Sinar Mas Agribusiness and Food di Aceh mencapai status “Delivering” sebesar 99,5 persen menggunakan NDPE Implementation Reporting Framework (IRF). Hal ini sejalan dengan target perusahaan untuk mencapai status “Delivering” 100 persen untuk pasokan kelapa sawit globalnya pada akhir tahun 2025.

Inisiatif Transformasi Pemasok di Aceh mencakup sosialisasi, diskusi, lokakarya, dan bimbingan teknis untuk menciptakan rantai pasokan yang berkelanjutan dan ramah lingkungan. Sasaran dari inisiatif ini adalah petani kelapa sawit, agen penjualan kelapa sawit, dan perusahaan pemilik pabrik kelapa sawit. Saat ini, 34 pabrik di Aceh berkontribusi pada rantai pasokan Sinar Mas Agribusiness and Food.

Inisiatif Transformasi Pemasok yang terbaru adalah lokakarya bersama di Aceh bagian selatan yang dihadiri oleh 120 orang. Sinar Mas Agribusiness and Food bekerja sama dengan Wilmar dan Musim Mas, yang juga memiliki sumber pasokan di Aceh. Upaya kolaborasi ini merupakan respons ketiga perusahaan sawit dalam mengatasi deforestasi di Aceh bagian selatan, khususnya di kawasan Suaka Margasatwa Rawa Singkil.

Tim Transformasi Pemasok Sinar Mas Agribusiness and Food, Heri Santiko
Tim Transformasi Pemasok Sinar Mas Agribusiness and Food, Heri Santiko, menyampaikan materi tentang Ketertelusuran dan Pemantauan Deforestasi.

Pada lokakarya ini, Sinar Mas Agribusiness and Food memaparkan wawasan tentang Ketertelusuran dan Pemantauan Deforestasi serta metodologi yang digunakan untuk menelusuri asal usul produk minyak sawit. Dengan melacak koordinat pabrik kelapa sawit, mengumpulkan data tentang agen dan perkebunan, dan memantau konversi lahan secara ketat, perusahaan menunjukkan pendekatan yang solid dalam memantau deforestasi dan mampu menawarkan rantai pasokan yang dapat ditelusuri.

Head of Supplier Transformation Sinar Mas Agribusiness and Food, Fauzan Kurniawan, mengatakan pemasok sangat penting bagi kemampuan perusahaan untuk memenuhi komitmen keberlanjutannya. Oleh karena itu, penting pula bagi perusahaan untuk membantu pemasok memahami dan mematuhi peraturan pemerintah dan kebijakan perusahaan untuk mencegah deforestasi.

“Kami mendukung dan memantau rantai pasokan kami melalui berbagai metode bantuan intensif serta pemantauan yang komprehensif dan sistematis. Tujuan kami adalah membantu memudahkan pemasok memenuhi persyaratan keberlanjutan kami, meningkatkan kinerja pertanian dan bisnis mereka sendiri, dan beroperasi secara legal. laju deforestasi dan mewujudkan rantai pasok yang berkelanjutan adalah tanggung jawab kita bersama,” kata Fauzan.

Salah satu peserta dari perusahaan pemasok PT Sawit Nagan Raya Makmur, Syahid, mengaku antusias mengikuti lokakarya ini. “Saya ingin memperdalam proses penerapan berbagai persyaratan pembeli seperti NDPE, terutama hubungannya dengan rantai pasok. Penerapan NDPE pada rantai pasok berperan besar dalam penjualan produk perusahaan,” kata Syahid.

Sebelumnya, Syahid pernah mengikuti kegiatan yang digagas Sinar Mas Agribusiness and Food terkait minyak sawit berkelanjutan, seperti Ksatria Sawit dan Sawit Terampil. Beberapa materi yang diterimanya antara lain penelusuran produk sampai ke perkebunan (TTP), pengelolaan limbah, pemantauan deforestasi, dan pendampingan petani. “Selama ini dukungan yang diberikan Sinar Mas Agribusiness and Food sangat bermanfaat dan menambah wawasan kami,” kata Syahid.

sinergi dalam pengimplementasian kebijakan NDPE
Para peserta berfoto bersama untuk menunjukkan sinergi dalam pengimplementasian kebijakan NDPE.

Dalam tiga tahun terakhir, Sinar Mas Agribusiness and Food telah menyelenggarakan empat lokakarya untuk memperdalam pemahaman pemasok di Aceh terkait penerapan kebijakan NDPE. Lokakarya ini berkontribusi pada peningkatan NDPE IRF pemasok Sinar Mas Agribusiness and Food di Aceh dari 75,6 persen status “Delivering” pada tahun 2022 menjadi 99,5 persen pada akhir tahun 2023.

Pencapaian ini tidak lepas dari inisiatif Transformasi Pemasok lainnya, misalnya Sawit Terampil yang telah membantu lebih dari 4.000 petani sawit mandiri di Aceh dalam mewujudkan praktik pertanian yang baik (GAP). Menurut Fauzan, pelatihan ini meningkatkan peluang petani untuk menciptakan perkebunan kelapa sawit yang menguntungkan, ramah lingkungan, dan berkelanjutan.

“Petani mandiri merupakan bagian dari rantai pasok perusahaan dan perlu didukung untuk meningkatkan hasil panen, mendapatkan akses pasar, dan mengurangi risiko konversi lahan. Di Kabupaten Aceh Utara, Perkumpulan Sejahtera Pelita Nusantara (PSPN), sebuah kelompok yang beranggotakan 270 orang petani mandiri berhasil memperoleh sertifikasi Roundtable on Sustainability Palm Oil (RSPO) berkat pendampingan program Sawit Terampil,” jelasnya.

Sinar Mas Agribusiness and Food berkomitmen untuk mendukung transformasi rantai pasokan minyak sawit dan memenuhi persyaratan keberlanjutan global. Target perusahaan selanjutnya adalah membantu 10.000 petani kelapa sawit mandiri di Aceh, Sumatera Utara, Riau, dan Kalimantan Barat serta mewujudkan rantai pasok 100 persen bebas deforestasi secara global pada tahun 2025.

 

 

Tentang Sinar Mas Agribusiness and Food

Sinar Mas Agribusiness and Food yang beroperasi di bawah Golden Agri-Resources (GAR) adalah salah satu perusahaan perkebunan kelapa sawit terkemuka dengan total luas areal tanam di Indonesia mencapai lebih dari 534.456 hektar (termasuk kebun milik petani plasma) per 30 September 2023. Perusahaan memiliki operasi terpadu yang memproduksi bahan pangan yang berbahan baku minyak nabati.

Sinar Mas Agribusiness and Food berfokus pada produksi minyak kelapa sawit yang berkelanjutan. Di Indonesia, kegiatan utama perusahaan ini meliputi budidaya dan pemanenan pohon kelapa sawit; pengolahan tandan buah segar menjadi minyak kelapa sawit mentah (CPO) dan inti sawit; perdagangan dan penyulingan CPO menjadi produk bernilai tambah seperti minyak goreng, margarin, shortening, dan biodiesel; serta perdagangan produk kelapa sawit di seluruh dunia. Perusahaan ini juga beroperasi di Tiongkok dan India, termasuk pelabuhan laut dalam, pabrik pengolahan biji minyak, kemampuan produksi untuk produk minyak nabati yang dimurnikan, serta produk makanan lainnya seperti mie.

Perusahaan induknya, GAR didirikan pada tahun 1996 dan tercatat di Bursa Efek Singapura pada tahun 1999 dengan kapitalisasi pasar sebesar US$2,5 miliar pada tanggal 30 September 2023. Flambo International Limited, sebuah perusahaan investasi, saat ini merupakan pemegang saham terbesar GAR, dengan kepemilikan saham sebesar 50,56 persen. GAR memiliki beberapa anak perusahaan, termasuk PT SMART Tbk yang tercatat di Bursa Efek Indonesia pada tahun 1992.

Untuk informasi lebih lanjut tentang perusahaan, silakan mengunjungi https://www.smart-tbk.com

Untuk pertanyaan media, silakan hubungi:
communications@sinarmas-agri.com

fb twitter linkedin mail