Ruang Berita

Teknologi dan R&D

Dalam foto: Pengangkutan Tandan Buah Segar (TBS) di lahan gambut


Tahukah Anda bahwa dalam pengolahan minyak sawit, pengangkutan adalah salah satu aspek terpenting yang harus dikelola dengan baik? Keterlambatan dalam pengiriman Tandan Buah Segar (TBS) ke Pabrik Kelapa Sawit (PKS) dapat mempengaruhi kualitas minyak yang dihasilkan. Di Sinar Mas Agribusiness and Food (SMAF), seluruh TBS yang dipanen dari kebun dikirimkan ke PKS dalam waktu 24 jam. Hal ini dilakukan untuk menghasilkan TingkatEkstraksi Minyak (TEM) dan kualitas minyak sawit mentah (CPO) yang lebih tinggi.

PT Bumi Palma Lestari Persada (PT BPLP) merupakan perusahaan di bawah bendera SMAF yang mengelola tiga perkebunan: Bumi Palma, Bumi Lestari, dan Bumi Sentosa. Perkebunan-perkebunan ini berlokasi di Kabupaten Indragiri Hilir, Riau, dan memiliki fitur lanskap unik, yaitu terletak di atas lahan gambut, sehingga membutuhkan sistem transportasi TBS khusus.

Lahan gambut merupakan jenis lahan basah yang terbentuk melalui akumulasi vegetasi atau substansi organik yang sebagian membusuk dan terendam air. Indonesia, sebagai lokasi  utama kegiatan Perusahaan, merupakan negara dengan bentang lahan gambut tropis yang luas. Ketiga perkebunan di Indragiri Hilir kami terletak di kawasan berawadan tidak mudah dijangkau melalui jalur darat. 

PT Bumi Palma Lestari Persada (PT BPLP)

Awal tahun ini, saya mendapatkan kesempatan mengunjungi PT BPLP untuk mengawasi pelaksanaan sebuah proyek videografi. Saya takjub melihat cara kerja tim operasional dalam mengelola pengangkutan TBS di lahan gambut dengan sangat sistematis meski sistem transportasi yang digunakan masih tergolong tradisional. Tim lapangan memanfaatkan transportasi air guna mengangkut TBS dari kebun menuju PKS dengan menggunakan tongkang yang ditarik kapal tunda (pon-pon) melalui jalur sungai di perkebunan.

Tongkang ditarik oleh sebuah kapal tunda (pon-pon).

Kapal tunda ini mampu menarik 4-7 tongkang dan satu tongkang mampu mengangkut 10-15 ton TBS. Kapal tunda dan tongkang membutuhkan waktu delapan jam untuk menempuh perjalanan dari kebun menuju pabrik. Biasanya, kapal tunda dan tongkang berangkat di malam hari dan tiba di tujuan menjelang pagi. Tim operasional harus memastikan bahwa keseluruhan proses ini, terhitung sejak TBS dipanen, hanya membutuhkan waktu kurang dari sehari.

 Ada dua cara yang digunakan pengumpul TBS untuk memuat TBS ke atas tongkang:

  1. Menggunakan tenaga manusia (secara manual): Tiga pengumpul menjaga tongkang agar tetap stabil di tepi kanal dan dua lainnya mengangkut TBS ke atas tongkang menggunakan galah logam (tojos). 
Pengumpul TBS memuat TBS ke atas tongkang menggunakan galah logam.
  1. Menggunakan perahu crane grabber: Metode ini tergolong baru dan masih dalam tahap uji coba. Crane grabber adalah alat baru bagi perusahaan. Penggunaannya sama dengan truk crane grabber, bedanya adalah perahu crane grabber digunakan di kanal sungai.
Perahu crane grabber sedang memuat TBS ke atas tongkang.

Tim operasional juga telah mengembangkan sistem pengelolaan air yang baik pada lahan gambut. Jika lahan gambut tidak dikelola dengan baik, lahan akan terdegradasi melalui paparan terhadap oksigen yang akan menyebabkan penurunan lahan gambut. Jika lahan gambut kering, lahan akan jadi sangat rentan terbakar.

Tim ini membangun tujuh pintu air yang mengelilingi perkebunan di lahan gambut. Sumber air sebagaimana ditentukan dalam Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) dan laporan Nilai Konservasi Tinggi (NKT) berasal dari air permukaan pada lahan gambut. Air tersebut disalurkan ke kanal, lalu masuk ke dalam kawasan perkebunan. Pintu air mengatur tinggi permukaan dan debit air di dalam kanal guna mencegah agar lahan gambut tidak kebanjiran maupun kekeringan.

Pintu air
Pintu-pintu air di sepanjang kanal.

Saat tinggi permukaan air turun hingga tingkat tertentu, tim operasional akan meningkatkan kewaspadaan dalam mendeteksi dan menanggulangi kebakaran. Tindakan yang dilakukan meliputi pemantauan dan penjagaan di menara pantau, patroli permanen, dan penutupan pintu air untuk mengatur tinggi permukaan air pada kawasan gambut. PT BPLP juga telah memiliki pompa air untuk menaikkan ketinggian permukaan air di dalam kanal, khususnya selama musim kemarau.

Pompa air

Kendati pembuatan produk minyak berkualitas yang dipasarkan berawal dari pohon sawit, transportasi memainkan peran penting dalam proses tersebut. Tim operasional memiliki tanggung jawab besar yang tidak sekadar meliputi perawatan mesin dan peralatan, tetapi juga menjaga agar sistem transportasi terus berjalan sebagaimana jarum jam terus berdetik. Salut bagi mereka yang telah menjalankan tugas tersebut dengan baik!

Setelah mengetahui bagaimana TBS diangkut dari kebun menuju PKS di atas lahan gambut, simak bagaimana kelapa sawit ditanam atau proyek rehabilitasi gambut kami berjalan.  



Didit
Tentang penulis:
Audityo Perdana adalah Art Director Tim Group Corporate Communications di Sinar Mas Agribusiness and Food. Saat tidak sedang merancang desain di kantor atau menciptakan kreasi baru, dia senang mengabadikan momen-momen candid dan bercerita melalui gambar atau video dengan latar belakang pemandangan perkebunan yang indah.
| | |