Penanganan kebakaran & kabut asap

Kebakaran hutan dan kabut asap yang ditimbulkan adalah masalah yang masih terus terjadi di Indonesia dan berdampak langsung pada karyawan kami serta masyarakat yang tinggal di dalam dan sekitar area kebun. Kebakaran hutan juga menyebabkan kerusakan pada keanekaragaman hayati dan berkontribusi signifikan terhadap perubahan iklim akibat pelepasan gas rumah kaca (GRK) ke atmosfer saat terjadi kebakaran. Di samping itu, kabut asap dapat merugikan produksi kelapa sawit dan menghambat kegiatan usaha para petani sawit.

Kami berkonsentrasi pada upaya pencegahan serta mitigasi kebakaran dan kabut asap jangka panjang. Kami telah mengembangkan dan menerapkan berbagai inisiatif yang bertujuan mencegah serta menangani kebakaran di seluruh wilayah konsesi.

Kebijakan Tanpa Bakar

Perusahaan mulai menerapkan Kebijakan Tanpa Bakar pada tahun 1997 sebagai bagian dari upaya untuk menghapus deforestasi dari proses produksi. Kami menentang penggunaan metode bakar di seluruh kegiatan serta rantai nilai Perusahaan, dan tidak akan mentolerir pembakaran pada saat persiapan lahan atau kegiatan pembangunan kebun.

zero burning policy

Pemadaman kebakaran

Saat kebakaran terjadi, kecepatan adalah kuncinya. Seluruh perkebunan kami telah dibekali dengan peralatan pemadam kebakaran. Perusahaan juga telah melatih lebih dari 10.000 personel Tim Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat (TKTD) yang ditugaskan di seluruh wilayah perkebunan dan siaga untuk melaksanakan tugasnya setiap saat.

GAR SR fire report

Mencari solusi jangka panjang

Bekerja sama dengan rantai pasok

Dalam rangka menjamin kepatuhan seluruh rantai pasok terhadap Kebijakan Tanpa Bakar, kami secara proaktif melibatkan peran pemasok di daerah berisiko tinggi. Perusahaan ikut meningkatkan kemampuan pemasok dalam penanganan, pencegahan, dan penanggulangan kebakaran. Upaya ini meliputi lokakarya pelatihan dan kunjungan lapangan sebagai tindak lanjutnya. Kami juga melibatkan diri dalam upaya merumuskan solusi jangka panjang untuk menangani kebakaran hutan di dalam dan di sekitar wilayah konsesi. Untuk melakukan hal ini secara efektif, kami menyadari pentingnya kerja sama dengan masyarakat dalam pencegahan dan penanggulangan kebakaran.
GAR supply chain

Peran Serta Masyarakat (Desa Makmur Peduli Api)

GAR launched Desa Makmur Peduli Api (DMPA), a long-term fire prevention community programme, in 2016. DMPA villages in and around our concessions are provided with training on fire prevention, basic fire-fighting infrastructure, and early-warning processes to deal with the risk of fires.

Under DMPA, we also conduct outreach to schools in a long-term effort to change community mindsets to move away from burning forests to clear land for agricultural use. The programme focuses on forest conservation and food security.

Perusahaan memulai program pencegahan kebakaran jangka panjang bersama masyarakat, dengan wadah Program Desa Makmur Peduli Api (DMPA) pada tahun 2016. Warga desa peserta DMPA di dalam dan di sekitar wilayah konsesi dibekali dengan pelatihan pencegahan kebakaran, sarana & prasarana dasar untuk memadamkan kebakaran, serta penguasaan atas proses peringatan dini dalam menanggulangi risiko kebakaran.

Melalui DMPA, kami juga merangkul sekolah sebagai upaya jangka panjang untuk mengubah pola pikir masyarakat agar meninggalkan praktik pembukaan lahan pertanian dengan metode tebang-bakar. Program ini berkonsentrasi pada konservasi hutan dan ketahanan pangan.

GAR Assets

Kami menempuh pendekatan empat langkah dalam program DMPA ini:

1. Pencegahan

kesadaran terhadap pencegahan kebakaran

pemberdayaan masyarakat

peningkatan sistem pengelolaan air

2. Kesiapan

Personel yang terlatih dan memiliki peralatan memadai

Peningkatan kualitas infrastruktur

3. Sistem peringatan dini

Pemantauan peta titik panas

Sistem patroli kebakaran yang efektif dan efisien

Sistem penilaian potensi kebakaran

Saluran media sosial untuk sosialisasi pesan pencegahan kebakaran

4. Respon cepat

Tim pemadam kebakaran yang siap menanggulangi kebakaran dengan cepat

Pemantauan dan pelaporan kebakaran

Perusahaan secara aktif memantau semua insiden kebakaran di wilayah konsesi serta desa-desa DMPA. Upaya ini mencakup pemantauan dan pemeriksaan area hingga radius satu kilometer di sekitar tempat kejadian. Sistem pelaporan kebakaran yang baik sangat diperlukan karena dapat mempercepat respons berupa pengiriman bantuan, penanggulangan kebakaran yang lebih efektif, dan transparansi tentang pemicu kebakaran.

graphic
Graphic